Monthly Archives: November 2011

Dengan Kreasi Sisik Ikan Sukses Raup Omzet Puluhan Juta

KOMPAS.com – Limbah ikan kakap ternyata bisa disulap menjadi aksesori dan pernak-pernik nan cantik dan diminati pasar hingga mancanegara. Dengan sentuhan kreativitas, Theodora menciptakan gelang, bros, anting, bunga dan juga hiasan foto yang semuanya berbahan baku sisik ikan kakap. Dari hasil olahan sisik ikan itu, Ia mampu mendulang omzet hingga Rp 10 juta per bulan.

Barang sisa ternyata tidak selamanya terbuang sia-sia. Dengan sentuhan tangan kreatif, barang sisa atau limbah bisa mendatangkan rezeki. Seperti yang dilakukan Theodora de Lima, yang mengolah sisik ikan kakap yang terbuang menjadi aneka bentuk aksesori dan pernak-pernik perhiasan, seperti gelang, bros, anting, bunga dan hiasan foto.

Lulusan Teknologi Pengolahan Hasil Perikanan di Universitas Pattimura ini mengolah sisik beragam ikan kakap, baik ikan kakap berwarna merah, hijau, merah muda, kuning maupun sisik ikan kakap warna putih. Setelah terkumpul, sisik tersebut dirangkai menjadi satu sehingga bisa membentuk salah satu jenis aksesori atau pernak-pernik.

Setelah selesai, Theodora menjualnya dengan harga beragam, tergantung bentuk aksesori yang dia produksi. Harga termurah, Rp 25.000 per unit. Tapi ada juga yang dijual Rp 300.000 per unit.

Dalam sebulan, dia bisa meraup omzet hingga Rp 10 juta. Tapi, untuk mendapatkan omzet tersebut, Theodora harus bertandang ke mana-mana untuk mengikuti pameran. Banyak sudah lokasi pameran yang ia sambangi, bahkan ia juga beberapa kali mengikuti pameran yang berlangsung di negeri Kincir Angin, Belanda.

Tak hanya di luar negeri, dia juga aktif ikut pameran di dalam negeri. Sebut saja pameran yang digelar di Jakarta, Bandung, Bali, Yogyakarta, Makassar, dan Manado. “Pada setiap pameran, produk kerajinan sisik ikan kami habis terjual,” jelas perempuan kelahiran Salatiga, Jawa Tengah 47 tahun silam itu.

Bermula dari pameran itulah, kerajinan tangan Theodora dikenal pembeli mancanegara. Banyak pembeli dari Belanda, Australia, dan Hongkong menghubunginya, bahkan ada yang datang ke kediamannya di Ambon.

Theodora sengaja memilih Ambon menjadi lokasi produksi, karena warga Ambon gemar konsumsi ikan kakap. Alhasil, pasokan sisik ikan kakap terjamin. “Ikan kakap tak hanya memiliki daging yang berprotein tinggi, tapi sisiknya bernilai ekonomi tinggi,” tambah Theodora.

Ide mengolah sisik ikan muncul ketika ia berkunjung ke Yogyakarta. Saat itu, dia melihat kerajinan kancing bantal berbahan tempurung kelapa. ”Saat itu muncul ide mengolah sisik ikan menjadi bunga,” tutur pemilik kelompok Usaha Bersama Mama Theodora di Wayame, Ambon ini.

Bicara soal produksi, Thedora mengaku belum bisa mematok target. Sebab, saat ini, produksinya sesuai dengan pesanan yang datang. “Ketika ada permintaan dalam jumlah banyak, kami menjadi kewalahan,” kata Theodora.

Selain untuk ekspor, kerajinan sisik ikan kakap juga banyak digemari karyawan perkantoran pemerintah, swasta mau pun dari organisasi masyarakat. Pesanan biasanya datang saat ada acara-acara besar di Maluku, seperti pelaksanaan Sail Banda Agustus 2010 lalu. Tak hanya itu, banyak juga warga keturunan Maluku di Belanda gemar memesan kerajinan sisik ikan itu secara berkala.

Karena bahan baku sisi terbatas, Theodora mendatangkan sisik ikan kakap dari Dobo, Kabupaten Kepulauan Aru, Maluku. Sisik ikan yang berwarna putih itu juga dibuat aneka warna sesuai dengan kebutuhan produksi. Agar pasokan bahan baku lancar, Theodora mempekerjakan tenaga khusus untuk mencari limbah sisik ikan kakap tersebut.

Sementara itu, pekerja terampil yang dia rekrut di bengkel kebanyakan berstatus mahasiswa yang butuh pekerjaan sampingan. “Sudah banyak mahasiswa yang lulus dari sisik ini,” kata Theodora.

Saat ini Theodora kesulitan mencari bahan baku pendukung produksi, seperti pengadaan lembaran aluminium, yang harus dia datangkan jauh-jauh dari Pulau Jawa. (Ragil Nugroho/Kontan)

sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/06/28/09151411/Dengan.Kreasi.Sisik.Ikan.Raup.Rp.10.Juta

Dari Modal Belasan Juta, Kini Omzet “chocodot” Ratusan Juta

GARUT, KOMPAS.com — Bermula dari bisnis kecil-kecilan dengan modal Rp16 juta, Kiki Gumelar memulai bisnisnya di kota yang terkenal dengan dodolnya, Garut. Bisnisnya juga tak terlepas dari inovasi membuat dodol. Kini, Kiki pun telah merasakan buah kerja kerasnya. Bisnisnya kini telah beromzet ratusan juta rupiah. Ia pun dikenal sebagai pionir dalam inovasi “chocodot” alias cokelat isi dodol. Kiki mengungkapkan, ia memulai bisnisnya pada awal 2009.

“Bahwa kemauan serta niat yang tulus dan bekerja keras adalah modal utama dalam dunia bisnis. Bayangkan, saat itu saya hanya bermodalkan 16 juta rupiah yang saya pinjam melalui kredit di salah satu bank. Saya optimistis bahwa Garut sangat memiliki potensi yang besar dalam berbisnis. Makanya, saya rela keluar dari kantor tempat saya bekerja. Saya yakin bahwa di sinilah saya akan menggantungkan hidup saya, yaitu bisnis ‘chocodot’,” ujar Kiki.

Apa yang diperolehnya saat ini, kata Kiki, tak lepas dari berbagai macam hambatan dan rintangan. Hasilnya, selain bisnis yang terus berkembang, Kiki juga mendapatkan  penghargaan dari Kementerian Perindustrian “UKM Pangan Award 2010”. Baru-baru ini, ia juga berhasil mendapatkan penghargaan di ajang “International Niche Product Competition at Tutto Food Milan Italy”.

“Saya merasa apa yang saya kerjakan belum maksimal karena tetap harus belajar dan terus berkreasi,” kata dia.

Walaupun telah ratusan cokeat dengan aroma dan rasa yang unik diproduksi oleh Kiki, ia merasa belum puas untuk menggali berbagai potensi yang ada di Garut. Di sejumlah titik Kota Garut terpasang baliho dan spanduk dengan wajah Kiki yang bertuliskan “Stop Plagia”.

“Dalam dunia bisnis tentunya ada sebuah persaingan. Akan tetapi, kita harus menyikapi persaingan itu sebagai sebuah motivasi agar kita terus bekerja keras dan berkreasi. Dalam baliho tersebut saya hanya mengingatkan kepada masyarakat Garut terutama dan para pebisnis muda yang ada di Garut agar jadilah diri sendiri, tidak plagiat. Pasalnya, kunci kesuksesan sebuah bisnis atau usaha adalah kita harus menjadi diri sendiri karena menjadi diri sendiri adalah modal utama untuk berkreativitas serta menghargai hasil karya orang lain,”ujarnya.

sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/06/30/0921354/Dari.Modal.Belasan.Juta.Omzet.Ratusan.Juta

Motif Batik Belahan Kayu Glugu Hasilkan Miliaran Rupiah

JAKARTA, KOMPAS.com – Siapa yang dapat menyangka setiap belahan kayu kelapa (atau disebut glugu) dapat memunculkan ribuan motif titik. Dialah, M Amin, yang dapat berkesempatan melihatnya dan menjadikannya sebagai motif batik. “Saya tiap hari lihat papan yang saya belah, terinspirasi dari situ, cita-cita saya (waktu lihat belahan papan itu), bagaimana bisa jadi motif fashion,” ungkap M Amin, pemilik usaha Batik Glugu Abadi, kepada Kompas.com, di sela-sela pameran busana yang diselenggarakan oleh Bank BRI, Jakarta, akhir bulan Juni lalu.

Motif batik glugu miliknya memang terbilang unik. Berbeda dengan motif batik pada umumnya. Siapa menduga usaha batik yang baru sah berdiri 14 Mei 2010, telah meraih omzet sebesar Rp 1,5 miliar per Desember 2010.

Motif ini sebenarnya dia amati semenjak memulai usaha mebel dari tahun 1999. Namun, usaha yang telah digelutinya selama belasan tahun ini untuk sementara ditinggalkannya demi menjalankan usaha batiknya. “Satu gelondong kayu bisa 10 motif. Tergantung kita belahnya seperti apa,” sebutnya.

Hingga kini Amin telah memiliki koleksi sekitar 3.500 motif. Oleh karena banyaknya motif tersebut, batiknya pun banyak dipesan sebagai seragam kantor dan sekolah di wilayah Boyolali hingga ke daerah Yogyakarta.

Batiknya pun kini telah memiliki hak paten, yang didapatnya tanggal 7 Februari 2010, dan hak cipta (4 Februari 2010).

Sebelum sukses menjual batik seperti sekarang, Amin yang mengaku tidak memiliki keterampilan membatik ini, melakukan uji coba selama sepuluh tahun. “Saya foto motif kayu, saya fotokopi. Kemudian, saya minta ke sejumlah tempat untuk buatin baju dengan motif yang saya bawa. Tidak ada yang bisa,” ceritanya.

Akhirnya, ia pun mencoba sendiri dengan bantuan penggunaan aplikasi CorelDraw, yang digunakan untuk “memainkan” motif-motif yang diperolehnya dari belahan kayu kelapa tersebut. Setelah itu, selama enam bulan sebelum usaha batik sah berdiri, ia melakukan uji coba yaitu dengan memproduksi pakaian dengan sejumlah motif yang diciptakannya sebanyak 20 kodi. “Itu saking bahagianya. Mau lihat pantes apa tidak dipakai,” jawabnya terkait alasan mengapa menggunakan begitu banyak pakaian.

Karena tidak punya bekal keahlian membatik, ia pun memakai tenaga kerja yang sudah ahli, yang saat ini berjumlah 18 orang tenaga tetap. “Sekarang ini saya masih terus belajar batik,” tuturnya.

Ia mengaku, batik glugu miliknya dapat beradaptasi dengan motif batik-batik lokal. “Kan, batik itu maknanya titik. Kalau sudah ada titik, ya sudah batik namanya,” sebutnya, di mana motif batik glugu cenderung berupa titik, dan garis-garis kecil, seperti halnya guratan dalam belahan kayu kelapa.

Saat ditanya mengenai modal awal membuat batik ini, Amin enggan menyebutkannya. “Saya menilai prestasi itu kan butuh perjuangan. Jadi dana yang saya punyai saat itu tersedot ke usaha ini,” jawabnya terkait modal awal.

Satu hal yang pasti, ia belum pernah meminjam dana sampai ke bank. “Filosofi saya, manusia dan alam jika disatukan itu menuju kekuatan yang tidak terbatas,” ungkapnya.

Batik glugu pun dipasarkan dengan harga yang cukup terjangkau. Bahan katun dihargai sekitar Rp 70.000 per dua meter. Dengan ukuran yang sama, bahan sutra dihargai sekitar Rp 300.000. “Kebahagiaan kita kalau hasil karya disenangi orang, jadi nggak usah mahal-mahal,” tuturnya, yang memakai rumahnya sebagai tempat pembuatan dan penjualan.

Satu hal yang diharapkannya adalah ketika orang melihat motif batik hasil belahan kayu kelapa tersebut, maka orang dapat langsung menilai, “Itu batik glugu,” tuturnya singkat.(Ester Meryana | Erlangga Djumena)

sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/07/26/0547186/Belahan.Kayu.Hasilkan.Miliaran.Rupiah

Fulus dari Bisnis Menjaga Kepala Bayi Tetap Mulus

KOMPAS.com – Christophorus yang akrab disapa Olus mengaku sebagai satu-satunya produsen bantal kesehatan bayi di Tanah Air. Dengan merek Olus Pillow, dia berhasil mengembangkan penjualan bantal hingga ke berbagai kota besar di Indonesia. Omzet Olus pun bisa mencapai Rp 18 juta per bulan.

Produk perawatan dan kesehatan bayi semakin bervariasi. Seperti yang ditawarkan oleh Christophorus yang akrab disapa Olus yang memproduksi bantal kesehatan khusus bayi sejak 2009 lalu.

Bantal kesehatan bayi dengan merek Olus Pillow ini dipercaya mampu mencegah rambut pitak dan kepala peyang. Mengawali pemasaran di Bandung, bantal kesehatan bayi ini dianggap sebagai terobosan karena belum memiliki pesaing di dalam negeri.

Bantal buatan Olus ini bisa digunakan bayi yang baru lahir hingga usia sembilan bulan. Olus Pillow dapat membantu membentuk kepala sang buah hati menjadi bulat sempurna. “Sehingga tidak akan ada lagi penyesalan di kemudian hari,” tutur Olus.

Ia mengaku mendapat ilmu pembuatan bantal kesehatan bayi dari seorang dosen di sebuah universitas negeri di Bandung. Berbekal pengetahuan dari dosen itulah, Olus mulai mengembangkan dan memasarkan sendiri bantal kesehatan bayi. Dia juga melakukan penyempurnaan dari segi material. “Saat ini, Olus Pillow bebas dari unsur dan proses kimia,” imbuh ayah satu anak ini.

Setelah melakukan banyak trial and error, Olus yang dulunya bekerja sebagai general manager di salah satu restoran di Bandung ini akhirnya berhasil memformulasikan bantal kesehatan bayi yang tidak membahayakan pemakainya.

Dengan modal awal sebesar Rp 3 juta, dia kemudian membekali orang kepercayaannya untuk membuat dan menyuplai bahan baku bantal. Selanjutnya bantal itu dibelinya kembali untuk dijual dengan pemberian sentuhan akhir berupa sarung bantal.

Bantal kesehatan bayinya mendapat respons positif dari masyarakat. Bahkan, permintaan bantal terus meningkat. Saat ini, dia sanggup memenuhi 300 unit pesanan bantal kesehatan bayi per bulan. Tak hanya di Bandung, Olus Pillow juga merambah Jakarta, Surabaya, Palembang, Gresik, Yogyakarta, dan Medan.

Dengan harga Rp 60.000 per buah, Olus bisa meraup omzet sekitar Rp 18 juta per bulan. Saat ini dia berencana untuk terus mengembangkan pasar bantal kesehatan bayinya ke Denpasar, Bali. Di Pulau Dewata itu, dia membidik lima toko perlengkapan bayi besar. Jika rencana itu berhasil, maka akan menambah titik distribusi Olus Pillow yang saat ini sudah ada di 41 toko.

Dari jumlah toko tersebut, ia mengaku, konsumen paling banyak berasal dari Bandung. Bahkan, hampir 90 persen toko perlengkapan bayi di Bandung telah menjadi langganannya. Dengan sistem konsinyasi, maka keuntungan penjualan harus dibagi antara dia dan pemilik toko.

Untuk distribusi di luar Bandung dan Jakarta, toko diharuskan membayar sejumlah uang sebagai deposit. Toko nantinya akan ditunjuk sebagai distributor dan agen sehingga bisa melakukan penjualan kepada reseller. Selain penjualan langsung, Olus juga menjual via internet.

Untuk menjaga kepuasan pelanggan, Olus berusaha untuk terus meningkatkan mutu dan kualitas meskipun ia belum pernah mendapat keluhan dari pemakai produknya. “Selama ini tidak pernah ada keluhan baik mengenai mutu barang atau pengiriman barang yang tidak sampai. Kalau soal mutu saya berani jamin,” ujarnya.

Ia mengaku telah mencobakan bantal kesehatan kepada putrinya sendiri. Ia membuktikan, jika dulu kepala sang putri sempat peyang, setelah rajin memakai bantal kesehatan Olus Pillow, saat ini kepala putri tercintanya itu telah kembali enak dipandang. “Karena itulah saya yakin dengan kualitasnya,” ujar Olus. (Dea Chadiza Syafina/Kontan)

sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/08/11/15242197/Fulus.dari.Bisnis.Menjaga.Kepala.Bayi.Tetap.Mulus

Sampah Plastik Itu Kini Digemari Pembeli Asing

JAKARTA, KOMPAS.com — Berawal dari melihat sampah yang berserakan setelah terjadinya gempa di Bantul, Yogyakarta, yang terjadi pada tahun 2007, Agustina Sunyi, tergerak untuk mengolah barang yang tidak berguna itu menjadi berbagai macam kerajinan yang menarik. “Saya baru mulai Juni 2009. Belum pernah usaha sebelumnya. Pernah kerja sebagai karyawan di Gramedia,” tutur Agustina, pemilik dari usaha Kreasi Limbah Plastik “Sumber Rejeki” kepada Kompas.com, dalam pameran kerajinan di Jakarta Convention Centre, Senayan, beberapa waktu yang lalu.

Ia menyebutkan, awalnya hanya sekadar iseng. Keisengannya ini pun akhirnya mampu dikembangkannya melalui sebuah proses. Agustina yang juga merupakan kader gizi posyandu di wilayahnya, bersama dengan kader yang lain, mengadakan kunjungan ke tempat pengolahan sampah (TPS) pada  2008.

Di TPS itu, ada juga pengolahan sampah yang menghasilkan berbagai produk kerajinan, di antaranya tas yang dibuat dari bekas plastik-plastik kemasan produk. “Saya beli tas (dari kemasan) Molto di tempat pengolahan sampah. Saya pun tertarik untuk buat. Sayangnya, saya enggak bisa jahit,” cerita dia.

Nah, meskipun ia tidak mampu menjahit, ia pun tidak putus asa. Kemudian, ia mengajak ibu-ibu di sekitar tempat tinggalnya untuk, pertama, pilah-pilah sampah. Baru setahun kemudian, yaitu tahun 2009, ia mempunyai niat untuk kursus menjahit. “Nyoba-nyoba belajar nyambung dulu, seperti buat produk taplak, yang mudah,” ujarnya.

Akhirnya, ia pun mengajak teman-temannya yang bisa menjahit. Ada tiga orang yang membantunya untuk menjahit. Modal atau bahan bakunya pun didapatkan dari mengumpulkan sampah dari rumah masing-masing. “Barang yang sudah dibuat, saya pakai waktu ada pertemuan di kelurahan. Ya, pamer buatan sendiri. Terus ada yang minta buatin,” sebutnya sembari tertawa.

Alhasil, ia pun mendapatkan kenalan untuk menjualkan produknya. “Akhirnya punya semangat untuk nambah koleksi, seperti tempat tisu, dompet, dan lainnya,” tambahnya.

Ia yang bertempat tinggal di Bantul ini, akhirnya dapat memasarkan produknya sampai Jakarta. Pesanan pun terus membanjir. Bahkan, karena usahanya yang semakin besar ini, ia diajak pengurus di kecamatannya untuk pameran di Benteng Vredeburg, di Yogyakarta pada Juni 2009.

Karena pameran tersebut, ia pun menambah lagi produksinya. Bahan bakunya pun ia tambah dengan cara membeli dari TPS. “Waktu pameran, ternyata ada penjual produk yang sama. Tapi saya lebih laris, karena variasi produknya lebih banyak dan saya kasih harga promosi,” ujar ibu dari tiga anak ini.

Dari pameran itulah, mulai banyak pemesanan, bahkan konsumen yang berkunjung langsung ke rumah untuk melihat proses produksinya. “Dari situ berdatangan pembeli, termasuk  buyer dari Jerman. Ada 18 item yang dibeli. Satu item dibeli dengan jumlah dua lusin,” tambah dia.

Akhirnya, ia pun menambah jumlah pekerjanya termasuk tenaga penjahit menjadi 20 orang. Tidak hanya itu, pembeli pun banyak memberikan ide untuk menambah kreasi produknya. “Bahkan, ada sampel produk saya yang sudah dikirim ke Kanada,” ujar dia.

Ada juga, lanjut dia, buyer yang membeli sekitar 500 buah produk, tapi dia kurang tahu akan dijual ke negara mana. Sekalipun menambah jumlah pekerja, ibu ini pun tidak tinggal diam. “Saya harus buat juga. Saya harus bisa,” imbuhnya.

Memang, ia yang enggan menyebutkan detail berapa hasil penjualannya ini hanya berujar pendapatannya pasang surut. Penghasilannya besar jika ada pameran atau pesanan partai besar.

Kini, usahanya pun berhasil menarik perhatian para mahasiswa untuk belajar mengelola sampah. Rumah usahanya pun pernah dikunjungi oleh mahasiswa dari Universitas Tulang Bawang, Lampung. Dengan pekerjaannya ini, ia berhasil membantu suami untuk menyekolahkan anaknya yang kini telah menginjak perguruan tinggi dan sekolah menengah atas. Bahkan, ia pun telah membuat buku panduan untuk mengolah produk buangan, dan sering diajak untuk memberikan pelatihan.( Ester Meryana | Erlangga Djumena)

sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/08/14/13404718/Sampah.Plastik.Itu.Kini.Digemari.Pembeli.Asing