Monthly Archives: January 2012

Didin, Bermodal 2 Juta, Sukses Raup Omzet 40 Juta dari Boneka Maskot

Kini bisnis boneka tidak melulu membidik pasar anak-anak. Orang dewasa mulai tertarik pada boneka. Bahkan, boneka sekarang bisa menjadi pemanis di ruang-ruang kantor, entah berupa maskot perusahaan atau sekadar aksesori.

Peluang ini memberi inspirasi bisnis pada Didin Saepudin. Ia mulai menggarap bisnis boneka maskot perusahaan sejak tahun 2004. Awalnya, dari hanya menjajakan boneka di pasar, ia bertekad membuat segmentasi khusus: menyasar perusahaan-perusahaan. Caranya, dengan membuat boneka maskot perusahaan.

Didin mengakui, pemain bisnis boneka sudah berjubel. Makanya, ia membidik segmen spesifik, yakni khusus boneka maskot perusahaan.

Kala itu, dengan modal cuma Rp 2 juta, Didin hanya mampu memproduksi sekitar 100 boneka maskot per bulan. Meski produksi masih sedikit, keuntungannya lumayan buat mengembalikan modal awal dalam tempo cepat.

Lambat laun, boneka maskot Didin mulai terdengar di telinga banyak orang. Pelanggan pun berdatangan. Demi menyanggupi tingginya permintaan, Didin menambah jumlah pekerja dari satu orang menjadi 10 orang seperti sekarang.

Butuh pekerja terampil

Saat ini, bermarkas di kawasan Kramat Jati, Jakarta Timur, Didin menggulirkan roda bisnisnya. Beberapa perusahaan beken pernah menjadi kliennya, seperti Hotel Aryaduta, Singapore Airlines, Hotel Milenium, PT Telkom, Bank Kaltim, dan banyak lainnya.

Untuk menggaet lebih banyak pelanggan, Didin tidak cuma memakai media internet sebagai ajang promosi. “Saya juga tawarkan lewat obrolan teman dan langsung ke perusahaan,” imbuhnya.

Boneka maskot  perusahaan buatan Didin tersebar ke beberapa kota, seperti Jakarta, Medan, Kalimantan, Semarang, Batam, dan Bali. Ia memproduksi minimal 4.000 boneka per bulan. Didin membanderol harga boneka bikinannya berkisar Rp 7.500 sampai Rp 25.000 per buah, tergantung ukuran, bahan, bordir, dan permintaan klien.

Dengan mematok harga segitu, Didin mengaku bisa mendulang omzet sekitar Rp 40 juta per bulan. Laba bersihnya terbilang lumayan, yakni 20 persen-30 persen dari pendapatan kotor tersebut.

Tergiur mendengar omzet besar bisnis boneka maskot perusahaan? Didin bisa menunjukkan jalannya kalau Anda berminat bermain di bisnis ini. Yang diperlukan adalah tenaga pekerja yang terampil. “Karena membut boneka itu susah, harus punya pekerja terlatih,” ujar Didin.

Bila dihitung-hitung, unttuk memulai bisnis boneka maskot perusahaan, Anda harus merogoh kocek sebesar Rp 25 juta sebagai modal awal. Selain bermodal duit, Anda juga harus pintar memasarkan produk Anda, dan bisa menunjukkan hal berbeda dari pesaing lain.

Bingung dengan proses produksinya? Begini ringkasnya. Pertama-tama klien memberikan desain boneka maskot perusahaan yang mereka inginkan. Kemudian, Anda sebagai produsen akan membuat contoh maskot yang sudah jadi.

Setelah contoh maskot disetujui, proses produksi mulai dari menjahit sampai membordir bisa segera berjalan. Selama ini, Didin menggunakan bahan baku buat boneka maskot seperti nilek, velboa, dan raspur. Bagaimana, Anda berminat? (Dessy Rosalina/Kontan)

sumber: http://megapolitan.kompas.com/read/2009/02/26/11191213/Bidik.Boneka.Maskot.Omzet.Rp.40.Juta

Santoso, Meraup Laba dari Persilangan Itik dan Entok

Selingkuh ternyata bukan cuma monopoli manusia. Bebek betina dan entok jantan biasa melakukannya. Malah, perselingkuhan bebek dan entok ini sudah menelurkan anak bernama tiktok. Bagi Santoso, peternak bebek asal Depok, Jawa Barat, tiktok adalah sumber rezeki. “Saya mengawinkan itik betina dengan entok jantan. Orang lain biasanya melakukan kebalikannya,” ujarnya.

Tubuh tiktok jauh lebih bongsor ketimbang bebek. Soal rasa, daging tiktok tak kalah dengan daging bebek. Kini Santoso benar-benar menikmati laba gurih dari berjualan daging tiktok.

Pria yang berternak unggas sejak 1985 menjelaskan bahwa berternak tiktok lebih murah ketimbang berternak bebek. Maklum, tubuh tiktok lebih cepat besar ketimbang bebek. Dengan begitu, ongkos merawat tiktok juga lebih sedikit.

Untuk membesarkan tiktok hingga mencapai berat 2 kg, Santosa mengaku hanya membutuhkan waktu satu setengah sampai dua bulan. “Kalau bebek biasa, setidaknya membutuhkan waktu empat hingga lima bulan,” ujarnya.

Soal makanan, tiktok juga terbilang tidak rewel. Hewan ternak ini doyan makan apa saja, mulai dari dedak hingga limbah dapur. Cuma, Santoso memiliki ramuan khusus untuk makanan tiktok. Ada dua jenis bahan baku makanan tiktok ini. Pertama adalah dedak dan limbah roti. Harga dedak itu di pasar sekitar Rp 2.000 per kg. Sementara itu, untuk limbah roti, harga per kilogram Rp 5.000.

Sebagai gambaran, untuk membesarkan satu tiktok hingga layak dipotong butuh waktu sekitar dua bulan. Selama itu, satu tiktok bisa menghabiskan pakan sekitar 6 kg bahan campuran dedak dan roti. Saat ini Santosa memelihara setidaknya 500-600 tiktok. “Tiap bulan, saya menghabiskan 1,8 ton pakan,” ujarnya.

Santosa mengaku tidak sulit mendapatkan bahan makanan bebek. Bahan ini tersedia di banyak toko penjual makanan ternak. Santoso juga mengatakan bahwa modal berbisnis ini tidaklah terlalu banyak. “Waktu tahun 1985 modal saya hanya Rp 1 juta,” ujarnya.

Untuk mendapatkan tiktok tergolong mudah. Santoso mengungkapkan, hampir setiap hari ia mengawinkan beberapa pasang itik dan entok. Dari hasil persilangan itu Santoso bisa mendapatkan 30-50 butir telur.

Ia selanjutnya memasukkan telur dalam inkubasi sebagai media penetasan. Lama penetasan sebulan. Setelah menetas, bayi tiktok siap dibesarkan dan siap dipotong setelah berumur dua bulan.

Telur agak sensitif

Cuma, Santoso mewanti-wanti. Proses penetasan merupakan bagian yang sangat menentukan. Proses melakukan inkubasi, misalnya, harus dilakukan secara hati-hati. Sebab, telur-telur ini agak sensitif. “Bisa-bisa tidak jadi bebek atau pertumbuhannya lambat,” ujar Santosa.

Untuk pemilihan induk yang akan dikawinkan, Santoso mempunyai itik sebanyak 300 ekor dan entok sebanyak 20 ekor. “Saya harus menyiapkan induk sebanyak itu. Kalau kurang, saya akan membeli itik atau entok lagi,” ujarnya.

Saat ini Santoso bisa menghasilkan 100 ekor tiktok dewasa setiap hari. Cuma, ia belum bisa melayani pesanan tiktok dari restoran lain. Maklum, seluruh tiktok itu masih menjadi sumber pasokan bagi restoran miliknya. Di restoran ia menjual per ekor tiktok seharga Rp 60.000. “Saya mengambil untung Rp 10.000 per ekor,” ujarnya.

Santosa mengaku memprioritaskan hasil silangan tiktok untuk memasok kebutuhan restorannya. Padahal, menurutnya, permintaan dari luar hasil ternak silangannya ini lumayan besar. “Saya sering didatangi restoran yang meminta saya memasok bebek ke mereka,” ujarnya.

Kalau dijual di pasar, harga tiktok bisa seharga Rp 40.000-Rp 50.000 per ekor. Sayang, Santosa enggan blak-blakan soal berapa keuntungan bersih yang diraupnya dari bisnis anak persilangan itik dan entok itu.

Santoso mengklaim, protein daging tiktok lebih tinggi ketimbang bebek, sedangkan kolesterol tiktok lebih rendah dibandingkan dengan bebek biasa. “Saya sudah mengetes di laboratorium IPB dan ada sertifikatnya,” ujarnya.

Santoso mengatakan, bisnis ternak bebek silangan ini masih mempunyai prospek bagus. Selain bisa menghasilkan puluhan juta per bulan, memelihara tiktok juga semudah memelihara bebek. Tiktok termasuk unggas yang bandel dan tahan banting. Tiktok juga relatif tahan terhadap virus flu burung. “Tinggal sediakan lahan saja, bebek itu akan hidup sendiri,” ujarnya. (Lamgiat Siringoringo)

===============================

Peternakan Tiktok
Jalan KH M Usman Nomor 81A
Beji, Depok, Jawa Barat
Telepon: 0813-10792633

sumber: http://megapolitan.kompas.com/read/2008/07/23/08550748/Menggiring.Laba.dari.Hasil.Selingkuh

Rosita, Dari Tanpa Modal, Sekarang Punya Ratusan Karyawan

Apakah Anda pernah mencoba kue wafel yang terbuat dari bahan dasar sukun? Atau bahkan mi yang dibuat dari singkong? Rasanya tidak kalah nikmat dibandingkan bila dibuat dari tepung terigu. Bahkan, yang ini lebih banyak mengandung serat ,vitamin, dan gizi karena dibuat dari buah.

Dibalik resep unik ini, penggagasnya adalah Rosita Doddy (55), pemilik katering Pangan Selaras. Bahkan, masakan buatannya ini digandrungi ibu-ibu pejabat. “Biasanya mereka pesan untuk arisan atau acara-acara lainnya,” kata Rosita.

Padahal, usaha yang dirintis sejak tahun 1982 ini hanya berawal dari sekedar hobi dan tanpa modal. Semula, Rosita yang hobi masak ini kerap mendapat pesanan dari tetangganya. Biasanya, konsumen Rosita memberi uang terlebih dahulu saat memesan masakan.

Oleh Rosita, uang tersebut digunakan untuk belanja bahan baku, sedangkan keuntungan yang didapat disisihkan untuk membeli peralatan, seperti cetakan kue dan oven. “Lama-lama ngumpul banyak dan bisa mencoba beragam resep. Jadi, lebih banyak kreasi, banyak yang pesan,” kata Rosita.

Kala itu, cara pemasarannya juga hanya dari mulut ke mulut. Semakin lama, usaha Rosita kian berkembang. Rosita yang lulusan Teknik Sipil Institute Teknik Sepuluh Nopember, Surabaya, ini, lantas bergabung dengan Asosiasi Perusahaan Jasa Boga (APJI).

Dengan mengikuti organisasi, Rosita mengaku, banyak memperoleh wawasan mengenai cara pemasaran. Konsumennya kian bertambah dan perusahaannya mulai dikenal berbagai pihak, termasuk sejumlah departemen pemerintah.

Rosita juga diserahi tugas untuk program ketahanan pangan. Tugasnya adalah membuat beragam masakan dengan bahan dasar selain tepung terigu. Dia juga dituntut agar penampilan hasil masakannya menarik saat dihidangkan. Alhasil, Rosita kerap melakukan berbagai eksperimen untuk mengetahui karakter tepung.

Bila tepung terigu memiliki glutan yang membuat adonan menjadi berkembang, sejumlah tepung dari bahan dasar buah tidak memilikinya sehingga susah mengembang. “Jadi, harus diakali bagaimana agar tetap mengembang. Sedikit ada campurannya,” tutur Rosita.

Selain itu, Pangan Selaras juga menyediakan makanan tradisional, seperti aneka bubur, kue lupis, dan serabi. Rosita juga menjual hasil masakannya di kafe yang dirintisnya, yakni Kafe Indosat, Jalan Medan Merdeka, Jakarta.

Untuk mi bendo misalnya dijual dengan harga sekitar Rp 10.000-Rp 15.000 per porsi, sedangkan untuk wafel dijual dengan harga sekitar Rp 10.000 per bungkus berisi delapan buah. Sayangnya, untuk masalah omzet Rosita enggan mengatakannya secara gamblang. “Yang penting bisa bayar karyawan sekitar 100-200 orang dan bisa bayar pajak,” ujar Rosita.

sumber: http://megapolitan.kompas.com/read/2009/02/09/09030573/Dari.Tanpa.Modal.Sekarang.Punya.Ratusan.Karyawan

Berani Berkreasi, Omzet Ade Capai Puluhan Juta

Anda pasti setuju, kekayaan budaya dan adat istiadat Indonesia sangat bejibun. Sebagai bukti, lihat saja hasil kesenian dan kerajinan yang sangat beragam, mulai wayang kulit, topeng, batik, ukiran, patung hingga gerabah.

Tapi, tak sedikit berbagai hasil karya seni tersebut belum bisa dikreasikan secara optimal, sehingga nilai jualnya masih rendah. Namun, di tangan Ade Kresna Suwandi, berbagai produk kerajinan lokal, seperti wayang dan topeng khas daerah, mampu dikreasikan menjadi barang kerajinan tangan bernilai jual tinggi. Mari simak perjalanan Ade merintis bisnisnya.

Bermodal Rp 50 juta, pada tahun 2000, Ade memulai usaha menciptakan aneka produk kerajinan seperti wayang, topeng, dan cermin menjadi lebih eksklusif. Dia menamakan usahanya Asta Kriya. “Saya ingin menciptakan produk lokal yang berkelas,” katanya.

Dalam kreasinya, Ade menambahkan berbagai polesan dan aksesori, sehingga bisa dijual dengan harga lebih tinggi. Misalnya, dia mengecat kembali produknya, membuatkan tempat dudukan, menaruhnya dalam pigura, hingga membuat kotak kemasan batik sebagai pembungkus.

Sebetulnya, dia cuma mengkreasikan kembali aneka kerajinan itu. Sebab, dia mendatangkan aneka produk setengah jadi dari para pengrajin di Jogjakarta dan Bali dalam bentuk setengah jadi. Setelah memoles, baru kemudian dia menjualnya ke pasar.

Ketika mengawali usaha, Ade baru mampu menghasilkan sekitar 20 produk dalam sebulan. Ia juga belum begitu banyak memodifikasi bahan baku setengah jadi, sehingga harga jual produk yang berukuran kecil pun, masih sekitar Rp 100.000 sampai Rp 300.000 per buah. “Tapi untuk produk wayang yang ukurannya cukup besar dengan pigura, bisa dihargai sekitar Rp 2,5 juta waktu itu,” katanya.

Ia lantas memasarkan produknya melalui berbagai pameran. Tak lupa juga berpromosi ke perkantoran-perkantoran. Sebab, suvenir etnik yang ia hasilkan sebagian diantaranya untuk keperluan barang-barang di kantor, seperti tempat kartu nama, tempat pulpen, dan juga tempat tisu. “Pada awalnya omzet masih sekitar 10 juta,” kata Ade.

Seiring berjalannya waktu, bisnisnya semakin berkembang. Dia makin memahami, semakin kental nuansa etnik dalam produknya, peminat pun makin besar. Harga jual pun kian meningkat. Untuk wayang ukuran kecil, misalnya, sekarang ia jual berkisar Rp 200.000 hingga Rp 700.000 per unit. Topeng ukuran kecil ia jual dari harga Rp 200.000 hingga Rp 1 juta.

Agar pasar kian besar, Ade juga tak lupa memakai internet untuk promosi. Cara ini ternyata tak sia-sia. Pesanan ekspor dari luar negeri pun kerap datang, seperti dari Filipina dan Spanyol, meski nilainya masih belum terlalu besar. “Biasanya sekali pengiriman ke luar negeri sekitar Rp 25 juta,” kata Ade. (Kontan)

sumber: http://megapolitan.kompas.com/read/2009/02/06/08444920/Berani.Berkreasi.Omzet.Bisa.Mencapai.Puluhan.Juta

Nur dari Melukis Kaca, Raup 40 Juta

KOMPAS.com — Menyulap kaca menjadi produk bernilai ekonomi tinggi memang membutuhkan keterampilan lebih. Umumnya, keterampilan ini menyangkut teknik melukis di wahana kaca. Hasilnya, bentuk unik dan menarik.

Salah satu yang menggeluti bisnis ini adalah Dheamy Nur Alam. Mengusung nama Vai Glass Painting, ia sudah 12 tahun melakoni bisnis ini. Berkat keterampilannya itu, ia bisa mengubah kaca menjadi barang bernilai jutaan rupiah. “Sebenarnya, ini bisnis kakak saya yang sudah lama ditinggalkan, tapi saya hidupkan lagi,” katanya merendah.

Bisnis melukis kaca memang cukup menjanjikan. Selain karena pemainnya masih sedikit, peminat lukisan kaca juga terus bertambah. Umumnya, orang memanfaatkan lukisan kaca untuk hiasan desain interior. Kaca yang menjadi media lukis beragam, seperti kaca meja, partisi lemari, jendela, dan cermin.

Harganya juga tidak murah. Banderol kaca yang telah diberi sentuhan seni saat ini rata-rata antara Rp 500.000 sampai Rp 5 juta sekeping. “Tergantung dimensi dan kerumitan motif,” ujar Dreamy.

Dheamy membeberkan, dari sedikit pemain di bisnis ini, beberapa di antaranya berada di Cirebon. Namun, Dheamy mengklaim lukisan kacanya punya kelebihan tersendiri dibanding buatan orang lain. “Punya saya beda. Sebab, saya melukis dari sisi depan bukan dari sisi belakang,” ucapnya.

Dheamy merintis usahanya tahun 1996 dengan modal Rp 500.000. Modal segini habis untuk membeli cat, kaca, dan perlengkapan melukis.

Meski modal awalnya cuma seuprit, toh, Dheamy sukses menekuni bisnis ini. Buktinya, ia terus menambah jumlah karyawannya. Awalnya, ia hanya bekerja sendirian. “Sekarang, saya sudah memiliki lima karyawan di bidang desain motif,” katanya.

Omzetnya Rp 40 juta

Dheamy juga berhasil meraup omzet tebal dari bisnis lukisan kaca untuk hiasan desain interior ini. Dalam sebuIan, ia mengantongi omzet mencapai Rp 40 juta. “Saya mengambil margin penjualan hampir 100 persen,” ungkapnya.

Toh, bagi Dheamy, pendapatan segitu masih terbilang kecil. “Sebenarnya, saya bisa mendapat omzet lebih besar lagi jika mampu menjual lebih banyak. Tapi, saya terkendala pemasaran yang tidak maksimal,” jelasnya.

Selama ini, Dheamy hanya mengandalkan pemasaran dari mulut ke mulut. “Dengan cara seperti ini, Saya sudah dapat konsumen lumayan banyak. Apalagi kalau dipasarkan profesional,” katanya.

Selain pemasaran, kata Dhemy, kunci sukses bisnis ini adalah keunikan motif dan desain lukisan. Ini tergantung teknik melukis di atas kaca. Perlu trik khusus agar hasilnya maksimal dan cat yang telah digoreskan pada kaca tidak meleleh atau luntur.

Dheamy mengaku punya trik khusus. “Saya memakai cat lokal, tapi sudah saya ramu ulang. Meski tergores kuku sekalipun, catnya tidak copot,” ujarnya bangga.

Melukis di atas kaca memang tidak bisa menggunakan cat seperti melukis pada kanvas. “Jenis cat kaca ini lebih mahal,” ujar Dheamy. Meski begitu, ia tak perlu merogoh kocek dalam-dalam saat menggeluti usahanya ini. “Biaya produksinya dari uang muka klien,” bebernya.

Kendati usaha bidang perlu bakat seni, bukan berarti bidang ini hanya bisa dilakukan oleh mereka yang piawai melukis. “Semua pasti bisa menggeluti usaha ini. Yang penting, ada ketekunan bisa mendesain motif,” Dheamy meyakinkan. (Kontan/Dessy Flosalina)

Vai Glass Painting
JL. Sunan Sedayu No. Rawamangun/ UKM Lt II Blok DC-004. Telp. (021) 5755775

sumber: http://megapolitan.kompas.com/read/2009/03/19/14055118/Goresan.Rezeki.dari.Melukis.Kaca